Gubernur NTT Ancam Patahkan Kaki Pelaku Perdagangan Manusia di NTT

Kompas.com - 10/09/2018, 18:10 WIB
Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat, saat menanam jagung di Kecamatan Noemuti, Kabupaten Timor Tengah Utara (TTU), NTT, Sabtu (8/9/2018) Dokumen Humas NTTGubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat, saat menanam jagung di Kecamatan Noemuti, Kabupaten Timor Tengah Utara (TTU), NTT, Sabtu (8/9/2018)

KUPANG, KOMPAS.com - Masalah human trafficking ( perdagangan manusia) di Provinsi Nusa Tenggara Timur ( NTT) mendapat perhatian serius dari Gubernur NTT Viktor Laiskodat.

Dalam pidato perdananya pada rapat paripurna istimewa DPRD NTT, Senin (10/9/2018), Viktor Laiskodat secara tegas mengancam akan mematahkan kaki pelaku perdagangan manusia.

"Kita akan kerja sama dengan Danrem Kupang dan Kapolda NTT. Yang mengirim TKI asal NTT ke luar dan menjadi budak, maka gubernur akan kasih uang untuk patahkan kakinya," tegas Viktor.

Pihaknya juga akan melakukan moratorium atau menghentikan sementara TKI asal NTT ke luar negeri.

Baca juga: Gubernur NTT: Mulai Hari Ini Kepala Dinas Harus Sesuaikan Pakaian Saat Turun Desa

Menurut Viktor, alasan dilakukan moratorium TKI karena perdagangan manusia adalah modus baru dari perbudakan di era modern.

Viktor menyebut, banyak calon TKI asal NTT yang menderita karena ditipu dan diperjualbelikan di dalam pasar gelap sebagai buruh murah, pekerja seks dan asisten rumah tangga yang tidak mendapatkan perlindungan yang layak.

Menurut kata mantan Ketua Fraksi Partai Nasdem DPR RI itu, ada banyak TKI yang dikirim pulang dalam peti jenazah.

Baca juga: Polda NTT Ungkap Modus Baru Pelaku Human Trafficking

Dia juga menukil data bahwa setiap tahun jumlah TKI asal NTT yang meninggal di luar negeri terus bertambah. Pada tahun 2018 saja, sudah 72 TKI asal NTT yang meninggal di luar negeri.

"Ini manusia bukan angka. Kita kehilangan saudara dan keluarga kita. Ini bukan masalah angka. Ini sesuatu yang sangat serius," imbuhnya.

Karena itu, Viktor menegaskan agar semua pelaku perdagangan manusia, harus dibasmi sampai ke akar-akarnya.

"Sebagai kompensasi, kita akan menghadirkan program kewirausahaan bagi pemuda-pemudi NTT di kota dan desa, agar mereka diberdayaan melalui keterampilan dan modal kerja, untuk mengembangkan usaha di sektor usaha mikro kecil dan koperasi," tutupnya. 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gedung SD Nyaris Ambruk, Siswa Ketakuan hingga Kerap Digigit Rayap Saat Belajar

Gedung SD Nyaris Ambruk, Siswa Ketakuan hingga Kerap Digigit Rayap Saat Belajar

Regional
Ridwan Kamil Jamin Gizi Bayi Kembar Siam di Bekasi agar Bisa Dioperasi Pemisahan

Ridwan Kamil Jamin Gizi Bayi Kembar Siam di Bekasi agar Bisa Dioperasi Pemisahan

Regional
Menag Akan Cari Jalan Tengah Terkait Polemik Aset First Travel

Menag Akan Cari Jalan Tengah Terkait Polemik Aset First Travel

Regional
Mantan TNI Ditemukan Tewas dalam Keadaan Sujud, Istri Curiga Akibat Kekerasan

Mantan TNI Ditemukan Tewas dalam Keadaan Sujud, Istri Curiga Akibat Kekerasan

Regional
Cerita Petugas Polsuska yang Melihat Seorang Pria Melompat ke Rel Saat Kereta Api Melaju

Cerita Petugas Polsuska yang Melihat Seorang Pria Melompat ke Rel Saat Kereta Api Melaju

Regional
Dua Kelompok Mahasiswa UNM Makassar Bentrok, 7 Orang Terluka

Dua Kelompok Mahasiswa UNM Makassar Bentrok, 7 Orang Terluka

Regional
Menag: Cadar dan Celana Cingkrang Tak Terkait dengan Ketaqwaan

Menag: Cadar dan Celana Cingkrang Tak Terkait dengan Ketaqwaan

Regional
Pembersihan Dihentikan, Akses Jalan di Agam Masih Tertutup Longsor

Pembersihan Dihentikan, Akses Jalan di Agam Masih Tertutup Longsor

Regional
Buron 4 Bulan, Pelaku Pembunuhan Sadis Tertangkap Saat Sembunyi di Kandang Ayam

Buron 4 Bulan, Pelaku Pembunuhan Sadis Tertangkap Saat Sembunyi di Kandang Ayam

Regional
Masuki Musim Hujan, Hulu Sungai Citarum Bakal Ditanam 1,9 Juta Pohon

Masuki Musim Hujan, Hulu Sungai Citarum Bakal Ditanam 1,9 Juta Pohon

Regional
Polisi Tangkap Warga Pemilik Senjata Rakitan dan Amunisi di Nias

Polisi Tangkap Warga Pemilik Senjata Rakitan dan Amunisi di Nias

Regional
Jelang HUT OPM 1 Desember, Kota Jayapura Dipastikan Aman

Jelang HUT OPM 1 Desember, Kota Jayapura Dipastikan Aman

Regional
Polisi Identifikasi 6 Pelaku Penyerangan yang Menewaskan Mahasiswa UMI

Polisi Identifikasi 6 Pelaku Penyerangan yang Menewaskan Mahasiswa UMI

Regional
Kronologi 4 Siswa Disengat Tawon, 1 Pelajar SD Tewas

Kronologi 4 Siswa Disengat Tawon, 1 Pelajar SD Tewas

Regional
Angkat Isu Kesetaraan Gender, Ketua DPC PPP Karawang Nyalon Bupati

Angkat Isu Kesetaraan Gender, Ketua DPC PPP Karawang Nyalon Bupati

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X