Banyak TKI Ilegal asal NTT di Malaysia, BP3TKI Kupang Bangun Rumah Informasi Migrasi Aman

Kompas.com - 24/05/2019, 14:09 WIB
Ilustrasi TKI KOMPAS.com/ERICSSENIlustrasi TKI

KUPANG, KOMPAS.com - Balai Pelayanan Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia ( BP3TKI) Kupang, Nusa Tenggara Timur ( NTT), membangun rumah informasi migrasi aman di wilayah itu.

Kepala BP3TKI Kupang Siwa, mengatakan, rumah informasi migrasi aman itu dibangun di Desa Toianas, Kecamatan Toianas, Kabupaten Timor Tengah Selatan (TTS), NTT.

Siwa mengatakan, dari hasil penanganan, pengamatan dan analisa data, memberikan gambaran bahwa masih banyak pekerja migran non-prosedural asal NTT yang sedang bekerja secara ilegal di Malaysia, sehingga berpeluang terjadi kasus secara terus menerus.

"Mungkin kami kesal dengan cara mereka berangkat secara ilegal, namun saya berpendapat bahwa walaupun mereka ilegal tetapi mereka tetaplah WNI, mereka tetap warga NTT yang harus mendapat perhatian pemerintah sebagai wujud kehadiran negara," ucap Siwa, kepada Kompas.com, Jumat (24/5/2019).

Baca juga: Warga NTT yang Tewas Diterkam Buaya di Malaysia Berstatus TKI Ilegal

Berdasarkan kondisi itu, lanjut Siwa, BP3TKI Kupang merancang ide menyebarkan informasi migrasi aman kepada pekerja migran non-prosedural asal NTT di Malaysia.

Informasi itu, kata Siwa, berisi petunjuk perlindungan, apabila terjadi masalah dan tata cara proses penempatan pekerja Migran Indonesia secara resmi bagi mereka yang pulang ke NTT dan ingin bekerja kembali ke negara tersebut tentu bagi mereka yang memenuhi syarat.

"Informasi tersebut dalam bentuk brosur atau penjelasan langsung. Tentu kita merasa sulit dilakukan, karena terkait cara agar informasi dimaksud sampai di tujuan yaitu pekerja migran non-prosedural, selain itu, kesulitan data dari pekerja migran," ujar dia.

Karena itu, terobosannya adalah melibatkan peran organisasi atau kelompok masyarakat sipil yang disebarkan melalui rumah informasi migrasi aman milik masyarakat sipil.

Siwa menuturkan, brosur disebarkan dari rumah informasi ke pekerja migran non-prosedural di Malaysia, atau melalui keluarganya karena walaupun ilegal, tetapi nyatanya mereka saling komunikasi.

Baca juga: Kronologi TKI asal NTT Tewas Diterkam Buaya di Malaysia

"Untuk bisa berkomunikasi selain brosur, kami juga siapkan handphone sehingga brosur informasi dapat dimasukan ke handphone dan langsung dikirim," kata Siwa.

Rumah informasi ini, selain memberikan informasi migrasi aman kepada pekerja migran non-prosedural asal NTT di Malaysia, tetapi juga sebagai pusat informasi bagi pencari kerja atau masyarakat umum di NTT. 

Untuk tahap awal dilaksanakan di Desa Toianas. Rencananya, rumah informasi migrasi aman akan diresmikan oleh Direktur Soskel Deputi Penempatan BNP2TKI.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 20 Januari 2021

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 20 Januari 2021

Regional
Kasus Hoaks Mayor Sugeng Meninggal Setelah Divaksin, Pelaku Ternyata Napi di Lapas Surabaya

Kasus Hoaks Mayor Sugeng Meninggal Setelah Divaksin, Pelaku Ternyata Napi di Lapas Surabaya

Regional
'Saya Menyekolahkan Mereka Lebih dari Rp 3 Miliar, Nyarinya Juga Hujan Panas demi Keperluan Mereka'

"Saya Menyekolahkan Mereka Lebih dari Rp 3 Miliar, Nyarinya Juga Hujan Panas demi Keperluan Mereka"

Regional
Lima Kecamatan di Kabupaten Semarang Masuk Zona Merah Covid-19

Lima Kecamatan di Kabupaten Semarang Masuk Zona Merah Covid-19

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 20 Januari 2021

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 20 Januari 2021

Regional
Pengungsi Gempa di Majene Meninggal karena Kedinginan

Pengungsi Gempa di Majene Meninggal karena Kedinginan

Regional
Berlutut dan Menangis di Depan Wali Kota Malang, Istri Korban Longsor: Suami Saya, Pak, Suami Saya

Berlutut dan Menangis di Depan Wali Kota Malang, Istri Korban Longsor: Suami Saya, Pak, Suami Saya

Regional
Ridwan Kamil Sebut Tasikmalaya Lemah karena Tidak Muncul Berita Viral Covid-19

Ridwan Kamil Sebut Tasikmalaya Lemah karena Tidak Muncul Berita Viral Covid-19

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 20 Januari 2021

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 20 Januari 2021

Regional
Pria Ini Ditangkap 5 Hari Sebelum Menikah, Terpaksa Ijab Kabul di Kantor Polisi

Pria Ini Ditangkap 5 Hari Sebelum Menikah, Terpaksa Ijab Kabul di Kantor Polisi

Regional
Banjir Kalsel, 6 Warga Masih Dinyatakan Hilang

Banjir Kalsel, 6 Warga Masih Dinyatakan Hilang

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTT, NTB, Kalbar dan Kalsel 20 Januari 2021

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTT, NTB, Kalbar dan Kalsel 20 Januari 2021

Regional
Bangun Solidaritas, Ganjar Kirim 15 Relawan untuk Bantu Penanganan Korban Gempa Sulbar

Bangun Solidaritas, Ganjar Kirim 15 Relawan untuk Bantu Penanganan Korban Gempa Sulbar

Regional
Gempa Magnitudo 5,5 di Maluku Tenggara, Warga: Kami Tidak Rasakan Gempa di Sini

Gempa Magnitudo 5,5 di Maluku Tenggara, Warga: Kami Tidak Rasakan Gempa di Sini

Regional
Warga Banyumas yang ke Luar Kota Wajib Kantongi Hasil Tes Cepat Antigen

Warga Banyumas yang ke Luar Kota Wajib Kantongi Hasil Tes Cepat Antigen

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X