6 Fakta Komodo yang Gagal Diselundupkan, Disambut Upacara Adat hingga Dilepasliarkan di Pulau Ontoloe

Kompas.com - 16/07/2019, 08:00 WIB
Sekumpulan Komodo yang ada di Pulau Rinca, di kawasan TN Komodo, NTT, Selasa (13/11/2018). KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIASekumpulan Komodo yang ada di Pulau Rinca, di kawasan TN Komodo, NTT, Selasa (13/11/2018).

KOMPAS.com - Sebanyak enam satwa komodo yang gagal diselundupkan dan diamankan penyidik Polda Jawa Timur, telah dipulangkan kembali ke Pulau Flores, Nusa Tenggara Timur ( NTT).

Satwa itu diterbangkan dengan pesawat dari Jawa Timur dan tiba di Labuan Bajo, Manggarai Barat, Flores, NTT, Sabtu (13/7/2019) sore kemarin.

Saat tiba di Kantor Camat Riung, komodo tersebut disambut dengan upacara adat oleh warga Riung.


Setelah upacara adat, komodo yang dibawa dengan mobil patroli kehutanan itu kemudian diinapkan semalam di Kantor Resor KSDA wilayah Riung.

Hewan itu akan dilepasliarkan ke Pulau Ontoloe, yang masuk ke dalam kawasan 17 Pulau Riung, Kabupaten Ngada.

Berikut fakta lengkapnya:

1. Komodo akan dilepasliarkan di Pulau Ontoloe

Taman Wisata Alam 17 Pulau Riung di Kecamatan Riung, Kabupaten Ngada, Pulau Flores, Nusa Tenggara Timur.KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Taman Wisata Alam 17 Pulau Riung di Kecamatan Riung, Kabupaten Ngada, Pulau Flores, Nusa Tenggara Timur.

Kepala Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) NTT Timbul Batubara mengatakan, setelah tiba di Riung, komodo tersebut akan dijemput pemerintah daerah dan warga setempat dan akan ditempatkan sementara di Kantor Resor KSDA wilayah Riung.

Selanjutnya komodo itu akan dilepasliarkan di Pulau Ontoloe, yang masuk ke dalam kawasan 17 Pulau Riung, Kabupaten Ngada.

"Untuk kegiatan pelepasan komodo ke Pulau Ontoloe akan digelar pada Senin besok pagi," kata Timbul.

Baca juga: 6 Komodo yang Gagal Diselundupkan Akhirnya Dilepasliarkan di Pulau Ontoloe NTT

2. Disambut upacara adat

Enam satwa komodo yang tiba di Riung dan disambut upacara adat di Kantor Camat Riung, Minggu (14/7/2019)KOMPAS.com/SIGIRANUS MARUTHO BERE Enam satwa komodo yang tiba di Riung dan disambut upacara adat di Kantor Camat Riung, Minggu (14/7/2019)

Saat tiba di Kantor Camat Riung, komodo tersebut disambut dengan upacara adat oleh warga Riung.

Upacara adat dimulai dengan tarian penyambutan Tia Raga, kemudian disusul dengan syair adat Riung Beak.

Kepala BBKSDA NTT Timbul Batubara mengatakan, setelah acara serah terima secara adat, komodo akan ditempatkan sementara di Kantor Resor KSDA wilayah Riung.

Baca juga: Tiba di Flores, 6 Komodo yang Gagal Diselundupkan Disambut Secara Adat


3. Tiga jenis satwa ini akan temani komodo

Migrasi kelelawar merupakan migrasi mamalia terbesar di Bumi dengan pengikut sampai jutaan ekor. Migrasi kelelawar merupakan migrasi mamalia terbesar di Bumi dengan pengikut sampai jutaan ekor.

Camat Riung Alfian mengatakan, masyarakat di wilayah Riung, menyebut satwa komodo dengan nama 'Mbou'.

Alfian menyebut, di Pulau Ontoloe, selain komodo, ada sejumlah spesies lain yang juga berada di pulau itu yakni, puluhan ribu kelelawar, burung rajawali dan monyet ekor panjang.

"Ini kebanggaan kita bersama warga Riung, Ngada, dan NTT bahwa selain Pulau Komodo dan Pulau Rinca, di bagian utara Pulau Flores (Riung), ada satwa kebanggaan kita bersama yakni Mbou atau komodo," ujar Alfian, dalam sambutannya di aula kantor Camat Riung.

Baca juga: Tiga Jenis Satwa Ini Akan Temani Komodo di Pulau Ontoloe NTT


4. Satwa komodo rentan terhadap kepunahan

Satwa komodo saat dilepasliarkan di Pulau Ontoloe, Kabupaten Ngada, Nusa Tenggara Timur, Senin  (15/7/2019)KOMPAS.com/SIGIRANUS MARUTHO BERE Satwa komodo saat dilepasliarkan di Pulau Ontoloe, Kabupaten Ngada, Nusa Tenggara Timur, Senin (15/7/2019)

Di tempat yang sama, Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Ngada Theodosius Yosefus Nono, berterima kasih kepada semua pihak yang telah berhasil membawa kembali satwa itu ke habitat aslinya.

Nono pun meminta kepada tokoh adat, tokoh masyarakat, pemerintah dan masyarakat umum, agar menjaga satwa itu agar tidak punah.

"Ini satu bentuk kesadaran bahwa ketika ekosistem terganggu, tentu kehidupan manusia akan terganggu. Bagi saya, dengan upacara ini tidak hanya merasa bangga karena merasa satwa ini telah kembali, tapi kita ingin semua masyarakat merasa memiliki satwa ini,"ujarnya.

Satwa komodo ini, lanjut Nono, sangat rentan terhadap kepunahan. Oleh karena itu, tokoh adat, tokoh masyarakat dan pemerintah agar punya tanggung jawab untuk menjaga dan melestarikan satwa ini.

Baca juga: 6 Komodo yang Gagal Diselundupkan, Tiba Kembali di Flores, NTT

 

5. Bangga penyambutan kepulangan komodo dengan ritual adat

Salah satu anak Komodo yang berhasil diselamatkan dari jaringan penjual Satwa LiarKOMPAS.com/ACHMAD FAIZAL Salah satu anak Komodo yang berhasil diselamatkan dari jaringan penjual Satwa Liar

Kepala Balai Besar Sumber Daya Alam (BBKSDA) NTT Timbul Batubara, mengaku bangga dengan penyambutan kepulangan komodo dengan ritual adat.

"Kami bangga bahwa di acara adat ini, kita mengungkap ada warisan kita yang hilang dan datang lagi. Ini sesuatu yang membanggakan kita semua," ujar Timbul.

Satwa komodo ini, lanjut Timbul, merupakan endemik dan harta warisan serta kekuatan adat leluhur masyarakat Riung, karena tidak dimiliki di tempat lain.

"Tidak sembarang orang mendapat warisan seperti ini. Gubernur NTT sudah bilang bahwa, komodo seperti ini tidak ada di dunia lain, sehingga orang ingin memiliki satwa ini," kata Timbul.

"Kalau punah, maka hancur kita karena tidak ada lagi yang bisa kita banggakan. Karena itu mati kita jaga bersama komodo, termasuk pakan komodo," tutupnya.

Baca juga: Jokowi Akan Kunjungi Habitat Komodo Sebelum Pulang ke Jakarta

 

6. BBKSDA akan awasi komodo

Enam satwa komodo saat dilepasliarkan di Pulau Ontoloe, Kabupaten Ngada, Nusa Tenggara Timur, Senin  (15/7/2019)KOMPAS.com/SIGIRANUS MARUTHO BERE Enam satwa komodo saat dilepasliarkan di Pulau Ontoloe, Kabupaten Ngada, Nusa Tenggara Timur, Senin (15/7/2019)

Kepala BBKSDA NTT Timbul Batubara mengatakan, pihaknya akan mengawasi selama tiga hari hingga seminggu dan selanjutnya akan dilepasliarkan.

"Kita masih menyesuaikan cuaca, makanannya, sehat, nyaman dan dipastikan sifat liarnya, baru komodo bisa dilepasliarkan," kata Batubara.

Sebab kata Batubara, kalau komodo tidak ada sifat liarnya, dikhawatirkan akan dimangsa sesama komodo atau ular.

Selain itu, komodo yang akan dilepas nanti juga harus sehat, makanya pihak BBKSDA juga melibatkan dokter satwa.

Baca juga: 6 Komodo yang Gagal Diselundupkan Akan Dilepasliarkan Akhir Juli

Sumber: KOMPAS.com (Sigiranus Marutho Bere)

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pegawai Dishub Mimika Segel Kantor Sendiri, Ini Duduk Perkaranya

Pegawai Dishub Mimika Segel Kantor Sendiri, Ini Duduk Perkaranya

Regional
Angin Kencang di Dataran Tinggi Dieng, 1.092 Rumah dan 11 SD Rusak

Angin Kencang di Dataran Tinggi Dieng, 1.092 Rumah dan 11 SD Rusak

Regional
Polisi Tetapkan 3 Tersangka Perusakan Mobil di Stadion Mandala Krida

Polisi Tetapkan 3 Tersangka Perusakan Mobil di Stadion Mandala Krida

Regional
Fakta Kombes AW Diberhentikan Sementara dari Jabatannya, Diduga Langgar Prosedur hingga Diperiska di Mabes Polri

Fakta Kombes AW Diberhentikan Sementara dari Jabatannya, Diduga Langgar Prosedur hingga Diperiska di Mabes Polri

Regional
Sumbar Masuki Musim Penghujan, Warga Diminta Waspadai Potensi Banjir dan Longsor

Sumbar Masuki Musim Penghujan, Warga Diminta Waspadai Potensi Banjir dan Longsor

Regional
Peringati Hari Santri Nasional di Jombang, Kelompok Lintas Iman Ikut Apel dan Kirab

Peringati Hari Santri Nasional di Jombang, Kelompok Lintas Iman Ikut Apel dan Kirab

Regional
Suhu Meningkat Dampak Hari Tanpa Bayangan, Warga Diimbau Waspada

Suhu Meningkat Dampak Hari Tanpa Bayangan, Warga Diimbau Waspada

Regional
Kebakaran Hanguskan 50 Hektare Lahan di Dua Gunung di Karawang Selatan

Kebakaran Hanguskan 50 Hektare Lahan di Dua Gunung di Karawang Selatan

Regional
KPK Bantu Tertibkan Aset Milik Pemda di Sulsel Senilai Rp 6,5 Triliun

KPK Bantu Tertibkan Aset Milik Pemda di Sulsel Senilai Rp 6,5 Triliun

Regional
Polisi Olah TKP Kasus Kebakaran Hutan di Taman Nasional Gunung Tambora

Polisi Olah TKP Kasus Kebakaran Hutan di Taman Nasional Gunung Tambora

Regional
Kantor Paskibraka Bandung Terbakar, Saksi Dengar 3 Kali Ledakan

Kantor Paskibraka Bandung Terbakar, Saksi Dengar 3 Kali Ledakan

Regional
Fakta Baru Penggelapan Dana Nasabah BNI Ambon, Amankan 3 Buah Ponsel hingga FY Ditetapkan Tersangka

Fakta Baru Penggelapan Dana Nasabah BNI Ambon, Amankan 3 Buah Ponsel hingga FY Ditetapkan Tersangka

Regional
Cerita Reza, Anak Sopir Lulusan ITB IPK 3,98: Piagam Menutupi Lumut hingga Keluarga Jarang Makan Daging

Cerita Reza, Anak Sopir Lulusan ITB IPK 3,98: Piagam Menutupi Lumut hingga Keluarga Jarang Makan Daging

Regional
Gara-gara Status di Facebook, Pria di Bali Tusuk Istrinya

Gara-gara Status di Facebook, Pria di Bali Tusuk Istrinya

Regional
Pelaku Penusukan Istri di Bali Kerap Lakukan KDRT

Pelaku Penusukan Istri di Bali Kerap Lakukan KDRT

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X